“Duit gw kemana?”. Soal perencanaan keuangan pribadi

Itu salah satu pertanyaan yg sulit untuk gw jawab. Mungkin juga buat sebagian orang lain.

Bisa jawab pertanyaan “Duit gw kemana?”, menurut gw adalah salah satu pertanyaann basic yang harus dijawab.

Penyakit gw, kalo lagi ada duit, pertanyaannya beda. “Duit harus diapain nih?”. Haduuu. Jujur ya, gw ngerasa mental kismin banget. Meskipun masa kecil gw ga kismin-kismin amat, tp gw cukup kekur├ángan­čśů #JadiMaksudnyaGimana. Ya intinya kalo dibandingkan sama temen-temen gw yg lain pas kecil. Ya gw ga punya apa2. Mungkin karena pengalaman masa kecil itulah, ketika udah bisa punya duit sendiri, gw kek balas dendam gitu. Gw mau ini, gw mau itu. Hal-hal yg selama masa kecil mungkin ga kesampean. Kadang suka ngerasa berlebihan. Cenderung jadi kurang menghargai susah nya nyari duit. Dan ini salah!

Dan gw pengen berubah­čśş Dan susah. Banyak wacana nya.

Gw beberapa minggu yang lalu, sempet ikutan beberapa kelas online nya QM Financial, dari sana seenganya gw punya bayangan roadmap untuk supaya bagaimana bisa lebih baik in terms of financial. Begini kira-kira:

  • Catat Keuangan! Gw harus catat harian pengeluaran dan pemasukan. Gw udah 3 bulan pake app Money Lover Premium. Dan pake tambahan linked account yg otomatis narik data mutasi dari BCA gw. Harga nya worth dan pake nya enak. Gw melihat optimisme bahwa catat keuangan harian bisa jadi habit gw dan keluarga kecil gw. Karena kalo ga tau duit kemana, ga bakal bisa evaluasi bisa perbaiki dari mana kan?
  • Proteksi. Di QM Financial, gw dikenalkan sama konsep Blue Print of Your Money. Semacam rumah-rumahan yang terdiri dari berbagai elemen keuangan pribadi kita. Atap dari rumah-rumahan itu adalah proteksi. Yaitu asuransi. Dari sini gw sadar, sebagai kepala keluarga, gw butuh asuransi jiwa. Amit2 kalo gw kenapa2, keluarga gw ttp bisa kebantu dan ada modal lanjutkan hidup. Karena gw sadar betul, asset gw paling cuma baru rumah doang yg juga masih dicicil. Gw disaranin beli Asuransi Jiwa murni. Instead of unit link yg dicampur sama investasi. Karena supaya manfaat proteksinya maksimal dan sesuai kebutuhan.
  • Investasi. Ini masih panjang beb ceritanya. Gw ga yakin bisa mulai tahun ini. Pun kalo mulai, mungkin coba2 invest kecil di pasar modal.
  • Bisnis dapet dividen. Kalo punya bisnis belom ngerasain untung, kenapa ga balik kerja aja? Jleb! Ya Allah, mudah-mudahan PT Sawala di Desember 2019 bisa bagi-bagi keuntungan ke pemegang saham (gw kudu kebagian­čśÄ). Tahun 2019 akan menjadi tahun awal utk PT Sawala. Karena tahun 2018 menjadi tahun transisi dari bisnis2an, menjadi bisnis yg agak proper dengan legalitas dan taat pajak.

Nuhun. Kitu aja we sekarang mah.

Bye beb!

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *