Belajar dari Iman

Gw ikutin Iman Usman di sosmed udah lumayan lama. Menurut gw, dia salah satu anak muda seumuran yang keren. Jarak usia gw sama dia ga beda jauh. Cuma beda 2 tahunan. Tapi kalo ditanya beda pencapaian dan kontribusi? Mhh.. jauh ya😅 Kejauhan ngejar Iman mah. Hehe

Well, gw percaya tiap orang punya timezone masing-masing. Jadi ga bisa serta merta membanding-bandingkan, right?

Pas tau dia bakal nerbitin buku, gw penasaran sih. Langsung fix ikutan PO periode pertama.

Di awal buku, gw ngerasa buku nya agak datar, klise dan belum ada sesuatu yg baru. Buku ini genre nya emang inspirational sih. Motivasi gitu jadinya. Dan target audience nya pasti lebih buat anak sekolah/kuliahan. Bentuknya seperti tanya jawab dari para followersnya Iman.

Beranjak ke bagian tengah buku, gw mulai relate sama ceritanya Iman. Misal saat orang sekitar memandang sebelah mata Iman karena kondisi keluarganya. Yg kemudian itu menjadi pematik dia untuk going to extra miles untuk apapun yang dilakukannya.

Lewat buku ini, tergambar gimana mindset dan cara Iman merespon kejadian yg menimpanya.

Kalo disimpulan, begini kira-kira hal yg Iman ingatkan di dalam bukunya:

1. Penting nya set goal dalam fase kehidupan kita. Goal pas sekolah kita mau mencapai apa? Pas kuliah pengennya seperti apa kita? Dsb. Kalo belom set goal utk sekolah/kuliah/karir kita, sebaiknya mulai!

2. Ga usah berlarut-larut sama apa yg orang pikir soal kita. Move on!

Gw expect bisa menggali insight lebih banyak sbnernya dari pengalaman Iman bangung startupnya, RuangGuru. Mudah-mudahan di kesempatan dan bentuk lain deh.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *